Rock Chisel ! Road to Ph.D | rock chisel

Thursday, July 21, 2016

Road to Ph.D

Entri kali ni aku nak sembang pasal macam mana aku boleh amik PhD sekarang ni. Apa yang menyebabkan aku terfikir nak sambung ke peringkat PhD sedangkan aku bukanlah seorang budak yang boleh dikategorikan cemerlang dan pandai? Adakah faktor semangat yang membara? Faktor Cik Awek? Keluarga mungkin? Kawan-kawan atau pun disebabkan terdengar satu suara yang  sayup2 kedengaran menyuruh amik PhD? Atau aku sekarang berada dalam dunia fantasi?

Mari kita bongkarkan segala persoalan-persoalan ini. Tapi masalahnya kita nak bermula dari mana? Ada cadangan tak? -_-".

'Aha'. Aku dah dapat ilham. Kita bermula dengan zaman first degree aku dulu lah. Ok go!


**********

Pada suatu hari........

Ah straight to the point lah Encik Gaara. Tak payah nak pada suatu hari sangat. Ni bukan novel mahupun cerita2 sang kancil yang setiap permulaan cerita bermula dengan pada suatu hari atau pada zaman dahulu.

Ok. Cerita dia begini dan bukan begitu.

Masa aku degree dulu (IPTS), ada lecturer aku (lecturer part time dari IPTA) suggest suruh sambung amik master jika nak apply lesen kaunselor sebab dia cakap universiti aku academic qualification tak cukup untuk melayakkan aku pergi apply lesen kaunselor (untuk makluman, bidang aku ialah kaunseling). Maksud academic qualification tak pass tu bukan sijil degree tak diiktiraf, diiktiraf cuma subjek2 yang diajar tidak cukup untuk melepasi piawaian Lembaga Kaunselor Malaysia. Senang cerita credit hour untuk subjek kaunseling tak cukup untuk menepati syarat yang dikeluarkan oleh Lembaga. Aku pun tak pasti kenapa boleh jadi macam tu. Adakah salah universiti aku? Aku rasa ya (tapi sekarang aku rasa dah lepas kot kalau belajar kat universiti tu). 

Jadi untuk membolehkan aku apply lesen kaunselor, aku pun sambung lah belajar. Amik master.

Masa aku amik master, aku belajar balik apa yang aku belajar masa degree dulu. Cuma ada beberapa pertambahan subjek yang tak pernah aku belajar masa degree dulu. Requirement untuk master kalau nak apply lesen at least kena cukupkan 40 credit hour untuk subjek2 kaunseling. (Untuk makluman, 40 credit hour untuk subjek yang berkaitan dengan kaunseling sahaja dan tidak termasuk subjek2 lain). 

Tahun 2015 aku dah habis belajar. Konvo bulan 11 dan bulan 12 aku apply lesen kaunselor dan bulan 1 dah dapat lesen.

Masa aku nak habis masters (last sem), aku kena fokus kat penulisan ilmiah atau tesis dan masa ni lah aku mula rasa yang aku perlu sambung belajar PhD. Sebab masa ni aku rasa masih kurang lagi ilmu dan skills2 nak buat research. Aku rasa masih perlu belajar lagi. Aku boleh cakap start buat tesis ni lah aku dah mula "jatuh cinta" (how come? huhu) dengan dunia research. Lagi yang buat aku rasa yang aku perlu sambung belajar lagi bila kena komen kaw2 masa aku hantar artikel untuk penerbitan kat satu jurnal ni.

Ditambah pula dengan dorongan supervisor aku suruh sambung PhD buat aku makin semangat nak sambung belajar. Aku ingat lagi beberapa hari lagi nak raya tahun lepas tetibe aku dapat email dari supervisor aku;

"Tahniah dan good work Encik Gaara sebab akan bergraduat. Semalam dah meeting markah. Alhamdulillah. Saya nak you teruskan ke peringkat PhD. Buat kajian pasal student personal dan kaunseling. Ambil Mybrain 15. Rugi kalau tak ambil. Dalam masa yang sama boleh buat kerja sambilan sebagai RA jika ada peluang. Kalau betul gayanya, insyaallah 3 1/2 tahun dah boleh selesai".



Itu jam, aku jadi terpinga2. Mana taknya, punya pemalas macam aku ni disuruhnya amik PhD? Dah lah pemalas, tak pandai pulak tu. Macam tak layak je nak sambung PhD.

Tapi tu lah rezeki namanya. Walaupun aku ni takde lah dikira sebagai pandai sangat tapi mungkin masa aku buat tesis tu, mungkin supervisor aku tengok kesungguhan aku dalam menyiapkan tesis. Rajin datang jumpe dia walau dengan tangan kosong (harap beg je besar tapi kosong. Ha3), siap on time walaupun banyak lagi kelemahan2 yang ada. Tapi bak kata dia "this is learning process and don't worry about the mistakes".

So, bulan 2 yang lepas aku sambung belajar bawah supervisor aku dan dengan rasminya aku seorang calon PhD. Terasa macam tak percaya je. Tapi itulah takdir.

Mungkin ada hikmah aku jobless sampai sekarang ni. Mungkin Allah nak suruh aku sambung belajar lagi.

Dan sampai sekarang yang boleh buat aku bangga bila masa hari first aku daftar, aku jumpe supervisor aku dan dia cakap;

"intake kali ni saya ambil awak seorang je Encik Gaara".

Nampak tak dia punya percaya dengan potensi aku? =p

**********

p/s: Memandangkan aku ada sedikit kemahiran dalam spss, next entri aku nak buat tutorial spss.

Kalau Anda Suka Entry Ini Like, Share dan Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © . All Right Reserved by Lyssa Faizureen